Tuesday, July 19, 2016

MENCARI KEBENARAN DALAM PERSELISIHAN

Ada beberapa syarat utama jikalau kita serius hendak membuat pencarian ilmu dan berbahas secara ilmiyyah dalam mencari kebenaran.

1. Syarat pertama, amalkan doa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad saw :



Dibaca dan dipohon kepada ALLAH sebagai doa iftitah dalam rakaat pertama solat pembukaan qiyamullail.

Sunday, July 17, 2016

BAHAYA HADITH PALSU

KERTAS KERJA SEMINAR CELIK HADITH
27 MEI 2016

Berikut adalah Kertas Kerja - Bahaya Hadith Palsu Terhadap Akidah, Syariat Dan Akhlak yang telah dibentangkan pada 27 Mei 2016 yang lalu.

https://drive.google.com/file/d/0B4Y2iv5Egk1tdUR5bzV4WGRCTmc/view?usp=sharing

Saturday, June 25, 2016

PERLUKAH BERDIRI DAN TAKBIR UNTUK SUJUD TILAWAH DI LUAR SOLAT?



Soalan :

Dalam bulan Ramadhan, kita banyak membaca al-Quran. Apabila kita sampai kepada ayat al-sajdah, kita disunatkan sujud tilawah. 

Wednesday, June 22, 2016

BENARKAH ROH IBUBAPA MENUNGGU ANAK DI KUBUR?

Assalamualaikum.

Soalan : 

Dalam satu pengajian kitab Riyadussolihin, dinyatakan tentang adab menziarahi kubur ibubapa.

a. Benarkah roh ibubapa menunggu di kubur pada petang Khamis, hari Jumaat dan pagi Sabtu?

b. Benarkah anak derhaka akan dicatat sebagai anak yang taat apabila menziarahi kubur ibubapa pada hari tersebut?

c. Apakah pahala membaca Surah Yasin di kubur mereka?



Jawapan :


Sunday, March 06, 2016

MEMOTONG KUKU DAN RAMBUT SEMASA HAID DAN HADATH BESAR

Assalamualaikum. 

Soalan : 

Bolehkah wanita dalam haid dan nifas memotong kuku dan rambut?


Monday, February 29, 2016

Saturday, February 13, 2016

FADHILAT SANDAL NABI : KHURAFAT SEKITAR LAKARAN SANDAL YANG DIDAKWA SANDAL NABI SAW

Assalamualaikum.

Soalan : BENARKAH ADA FADHILAT LAKARAN SANDAL NABI SAW?

Akhir-akhir ini banyak logo capal ataupun sandal yang dikatakan sandal nabi saw. Orang yang memakai dan mempamerkannya mendakwa, apabila memakai (misalnya kopiah) berlogo sandal itu, pemakai akan mendapat banyak kelebihan seperti terkabul semua hajat, dapat mimpi bertemu nabi saw dan lain-lain.


Wednesday, December 16, 2015

TAHLIL ITU UCAPAN KALIMAH لا إله إلا الله














SOALAN

Mengapa ada ustaz ustazah larang tahlil, ada yang suruh tahlil selepas kematian?

Apa sebenarnya hukum kenduri kematian. Bagaimana pula dengan membuat kenduri arwah untuk nenek moyang yang telah lama meninggal dunia?


Tuesday, November 03, 2015

HUKUM SAPU ATAS BALUTAN

MUZAKARAH : BOLEHKAH KITA MENGGUNAKAN PENDAPAT MAZHAB SELAIN AL-SYAFI?




SOALAN :


1. Bolehkah kita menggunakan pandangan lain selain daripada Mazhab Syafi'i, padahal kita belajar selama ini Fiqh Mazhab al-Syafi'i.

2. Dalam masalah sapu atas jabirah misalnya, apabila kaki disimen, ketika ingin berwudu' adakah :

Saturday, October 17, 2015

PERBEZAAN ANTARA WADI DENGAN KEPUTIHAN

Soalan : 

Bolehkah membaca dan menghafaz al-Quran dalam keadaan ada mazi ataupun wadi.

Adakah berdosa, ataupun kurang pahala?

Friday, October 16, 2015

Tuesday, September 15, 2015

Monday, August 24, 2015

PERLUKAH BELAJAR SECARA BERSANAD?

بسم الله الرحمن الرحيم

MUQADDIMAH

Sepanjang peristiwa banjir ini, banyak pengajaran yang boleh kita ambil, sementelah banyak berita dan maklumat palsu yang diterima, kemudian terus disebarkan.


Dari Kelantan diisytihar darurat, orang hilang belum ditemui dikatakan sudah diuruskan jenazahnya, sehinggalah tersebar nombor ahli penyelamat, yang rupa-rupanya mereka adalah mangsa banjir. Begitu pantas sampai ke pengetahuan orang ramai. Sekali butang 'send' ditekan, ia umpama arus banjir yang deras, tak dapat ditahan-tahan lagi.


Saturday, August 22, 2015

DRAF NOTA MENGAJI SURAH AL-INSAN



KANDUNGAN RINGKAS SURAH

⏰Ayat 1-3
Surah ini dimulakan dengan bicara tentang permulaan kejadian insan, dibekalkan dengan pendengaran dan penglihatan, dan ditunjukkan jalan : kemudiannya insan pun terbahagi kepada dua golongan, yang bersyukur dan yang kufur. Seterusnya diberitakan tentang balasan untuk orang yang bersyukur dan orang yang kufur.


Monday, August 10, 2015

BERAKIT-RAKIT KE HULU, BERENANG-RENANG KE TEPIAN





"Mematuhi perintah Allah dan perintah Rasulullah saw zahirnya tampak susah, namun kesusahan itu umpama setitis air, sedangkan kesenangan yang ada di belakangnya umpama sebuah lautan...


Saturday, August 08, 2015

Wednesday, July 15, 2015

ZIARAH KUBUR PADA 1 SYAWAL?

Assamualaikum.

Kita menerima beberapa pertanyaan tentang ziarah kubur pada pagi 1 syawal. Ada yang sertakan video, kenyataan fb dan tulisan daripada agamawan yang meminta supaya masyarakat meninggalkan upacara ataupun adat menziarahi kubur ibubapa dan ahli keluarga sebaik sahaja pulang dari masjid menunaikan solat dan mendengar khutbah hari raya. 

Respon kita dalam perkara ini : Ya, mari kita tinggalkan adat itu. 

Sebab :

Perkara pertama : 

🔸Menziarahi kubur asalnya sunat, bertujuan supaya orang yang menziarahi lebih ingat kepada kematian. Pada awalnya, Nabi Muhammad saw pernah melarang para sahabatnya menziarahi kubur, kerana mereka ketika itu baru keluar dari kegelapan amalan jahiliyyah. Ini kerana kubur adalah asal tempat munculnya amalan menyembah berhala, di mana bermula dengan memuja roh orang mati, akhirnya dibina patungnya. Setelah aqidah tertanam kemas di jiwa para sahabatnya, akhirnya baginda membenarkan mereka menziarahi kubur, kerana menziarahi kubur boleh mengingatkan insan kepada kematian dan hari akhirat.

Hal ini jelas dinyatakan oleh Nabi Muhammad saw dalam beberapa hadith, antaranya : 
1.
كنت نهيتكم عن زيارة القبور، ألا فزوروها فإنها تذكركم بالأخرة.

Maksudnya : Pernah aku melarang kalian menziarahi kubur, namun sekarang ziarahlah, kerana kubur itu boleh mengingatkan kalian kepada hari akhirat. 
(Mustadrak al-Hakim. Dinilai sahih oleh al-Albani.)

2.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ زَارَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ فَقَالَ :
 اسْتَأْذَنْتُ رَبِّى فِى أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِى وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِى أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِى فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ

Maksudnya : Abu Hurairah berkata : Nabi Muhammad saw menziarahi kubur ibunya, baginda menangis, lalu orang-orang disekitar baginda pun turut menangis. Kemudian bagin bersabda, "Aku memohon izin daripada Tuhanku untuk meminta keampunan bagi ibuku, tetapi aku tidak diizinkan. Aku pun memohon izin daripadaNya untuk menziarahi kubur ibuku, dan aku diizinkan. Ziarahilah kubur kerana ziarah kubur itu memberi peringatan tentang kematian.

(Sahih Muslim, Kitab al-Janaiz, Bab Allah Azza wa Jalla Mengizinkan Nabi Muhammad saw Menziarahi Kubur Ibunya)

Tujuan menziarahi kubur lebih kepada memberi manfaat untuk orang hidup, bukan orang mati. Jika hendak berdoa, doa kita kepada orang (muslim) yang sudah meninggal dunia tetap sampai in syaa Allah, walau di mana sekalipun kita berdoa. 

🔸Namun, apabila ada segelintir masyarakat seolah-olah menetapkan ziarah kubur mesti mereka lakukan pada hari raya, maka penetapan amalan seperti itu sudah menganggu syariat yang dibawa oleh nabi saw. 

Dalam syariat sebenarnya tidak disunatkan, tidak dianjurkan langsung ziarah kubur pada hari raya. Amalan ini sebenarnya tidak bertepatan dengan ruh hari raya yang riang dan penuh kesyukuran.

Jika ada orang melakukannya seolah-olah perkara itu sunat dan dianjurkan, maka itulah namanya bid'ah.

Apakah buktinya amalan ini sudah menjadi bid'ah? Buktinya ialah apabila wujud rasa terganggu apabila menerima saranan supaya meninggalkan amalan itu pada hari raya. Rasa terganggu timbul kerana amalan tersebut sudah menjadi rutin amalan dalam keluarga sejak lama dahulu, dan merasakan ia suatu kemestian dan ketetapan yang tidak boleh ditinggalkan.

Menetapkan sesuatu yang tidak pernah ditetapkan oleh syariat Islam itulah yang dilarang. Nabi muhammad saw melarang kita daripada bid'ah kerana bid'ah boleh menutup wajah agama yang sebenar.  

Anak-anak kita hari ini, dengan melihat amalan orang tua mereka, mereka mungkin menyangka, oh, inilah ajaran Islam, kita mesti ziarah kubur pada pagi raya!

Ataupun mereka sangka, kalau hendak menziarahi kubur, tunggulah hari raya, sebab semua orang buat begitu, tentu ada kelebihannya!

Secara tidak langsung, lama kelamaan, ia menutup wajah asal amalan menziarahi kubur dalam syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. Ia juga menambah sesuatu amalan yang langsung tidak disyariatkan pada hari raya umat Islam yang disambut selepas sebulan berpuasa.

Sebahagian kita pada hari ini yang pernah mengamalkannya, mungkin mewarisi perkara itu dari generasi terdahulu. Setelah sampai ilmu kepada kita, jelas kedudukannya yang tiada asas dalam syariat Islam, maka sudah ramai yang mula meninggalkan amalan ziarah kubur pada hari raya.

Perkara Kedua :

🔸Memang ramai di antara kita yang bertanya, balik beraya di kampung, apakah tidak boleh menziarahi kubur ibubapa sendiri?

Persoalan di sini sebenarnya bukan tidak boleh ziarah kubur ibubapa, tetapi persoalan di sini mengapa mesti dibuat pada pagi raya 1 Syawal, seolah-olah ia amalan yang dianjurkan, padahal tidak. Mengapa anak-anak yang tinggal berdekatan dengan kubur ibubapa pun menziarahinya pada 1 Syawal juga?

Kita sebenarnya masih ada waktu lain untuk menziarahi kubur bagi tujuan mengingatkan diri tentang akhirat. 

🔸Kita juga masih ada satu malam 10 Ramadhan yang berbaki. 

Gantikan adat menziarahi kubur pada hari raya dan amalan-amalan di kubur pada hari tersebut dengan mendoakan keampunan bagi insan kesayangan yang sudah meninggal dunia itu secara tulus, pada malam baki terakhir Ramadhan ini. 

Semoga Allah mengampunkan dosa kita semua yang masih hidup, dan mengampunkan dosa orang-orang yang kita kasihi, yang sudah pergi meninggalkan kita.



Masa sahur, sebelum kita bersahur, masa yang sangat mustajab doa.

Sabda Nabi Muhammad saw :

"ينزل ربنا تبارك وتعالى كل ليلة إلى السماء الدنيا حين يبقى ثلث الليل الآخر يقول: من يدعوني فأستجيب له،
 من يسألني فأعطيه، من يستغفرني فأغفر له"
 متفق عليه.

"Tuhan kita yang Maha Mulia dan Maha Tinggi turun setiap malam ke langit dunia, ketika malam tinggal 1/3 terakhir. Tuhan berkata : Sesiapa berdoa kepadaKu, akan Aku perkenankan doanya. Sesiapa meminta kepadaKu, akan Aku berikan permintaannya. Sesiapa memohon keampunan dariKu, akan Aku ampunkan dia."
(Sahih al-Bukhari, Kitab al-Tahajjud, Bab Berdoa Dan Solat Pada Akhir Malam )

Seruan ini wujud pada setiap malam, dalam Ramadhan dan selepas Ramadhan.

اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عنا

والله الموفق