Friday, July 21, 2017

DOSA MAKAN HARTA ANAK YATIM

Soalan : Apakah balasan bagi orang yang makan harta anak yatim?

Jawapan :

๐Ÿ”ด 1. MAKAN HARTA ANAK YATIM ADALAH DOSA BESAR

Makan harta anak yatim jelas termasuk dalam dosa-dosa besar, kerana larangan serta ancaman terhadap pelakunya disebut dengan jelas dalam ayat-ayat al-Quran dan hadith-hadith yang sahih.

Anak yatim termasuk dalam golongan orang-orang yang lemah. Mereka adalah kanak-kanak yang memerlukan penjagaan dan pembelaan daripada orang dewasa yang bukan ibubapanya. Orang yang diharapkan menjaga amanah, tiba-tiba mengambil kesempatan di atas kelemahan insan yang lemah, sangat dimurkai Allah dan diancam dengan neraka.

Al-Imam al-Dhahabi, dalam kitabnya (yang asal) iaitu al-Kabair/Dosa-Dosa Besar, meletakkan perbuatan makan harta anak yatim sebagai dosa besar yang ke-8.

(Dosa besar yang ke-9 ialah Berdusta Ke Atas Nabi Muhammad saw - seperti mereka-reka hadith palsu, ataupun menyebarkan hadith palsu).

๐Ÿ”ด 2. LARANGAN MAKAN HARTA ANAK YATIM DARI AYAT AL-QURAN DAN HADITH

๐Ÿ”ถFirman Allah swt :
( ูˆู„ุง ุชู‚ุฑุจูˆุง ู…ุงู„ ุงู„ูŠุชูŠู… ุฅู„ุง ุจุงู„ุชูŠ ู‡ูŠ ุฃุญุณู† ุญุชู‰ ูŠุจู„ุบ ุฃุดุฏู‡ ูˆุฃูˆููˆุง ุจุงู„ุนู‡ุฏ ุฅู† ุงู„ุนู‡ุฏ ูƒุงู† ู…ุณุฆูˆู„ุง ( 34 ) 
"Dan janganlah kamu menghampiri harta anak yatim melainkan dengan cara yang baik (untuk mengawal dan mengembangkannya), sehingga ia baligh (dewasa, serta layak mengurus hartanya dengan sendiri); dan sempurnakanlah perjanjian (dengan Allah dan dengan manusia), sesungguhnya perjanjian itu akan ditanya."
Surah al-Isra', ayat 34.

๐Ÿ”ถFirman Allah swt :

ูˆَุขุชُูˆุง ุงู„ْูŠَุชَุงู…َู‰ٰ ุฃَู…ْูˆَุงู„َู‡ُู…ْ ۖ ูˆَู„َุง ุชَุชَุจَุฏَّู„ُูˆุง ุงู„ْุฎَุจِูŠุซَ ุจِุงู„ุทَّูŠِّุจِ ۖ ูˆَู„َุง ุชَุฃْูƒُู„ُูˆุง ุฃَู…ْูˆَุงู„َู‡ُู…ْ ุฅِู„َู‰ٰ ุฃَู…ْูˆَุงู„ِูƒُู…ْ ۚ ุฅِู†َّู‡ُ ูƒَุงู†َ ุญُูˆุจًุง ูƒَุจِูŠุฑًุง (2)

"Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang telah baligh) itu harta mereka, dan janganlah kamu tukar-gantikan yang baik dengan yang buruk; dan janganlah kamu makan harta mereka (dengan menghimpunkannya) dengan harta kamu; kerana sesungguhnya (yang demikian) itu adalah dosa yang besar."
Surah al-Nisa', ayat 2.

๐Ÿ”ถ Sabda Nabi Muhammad saw :

ุงุฌุชู†ุจูˆุง ุงู„ุณุจุน ุงู„ู…ูˆุจู‚ุงุช، ู‚ุงู„ูˆุง: ูˆู…ุง ู‡ู† ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡؟ ู‚ุงู„: ุงู„ุดุฑูƒ ุจุงู„ู„ู‡، ูˆุงู„ุณุญุฑ، ูˆู‚ุชู„ ุงู„ู†ูุณ ุงู„ุชูŠ ุญุฑู… ุงู„ู„ู‡ ุฅู„ุง ุจุงู„ุญู‚، ูˆุฃูƒู„ ุงู„ุฑุจุง، ูˆุฃูƒู„ ู…ุงู„ ุงู„ูŠุชูŠู…، ูˆุงู„ุชูˆู„ูŠ ูŠูˆู… ุงู„ุฒุญู، ูˆู‚ุฐู ุงู„ู…ุญุตู†ุงุช ุงู„ุบุงูู„ุงุช ุงู„ู…ุคู…ู†ุงุช.

Maksudnya :
"Jauhilah kalian daripada 7 perkara yang membinasakan."
Para sahabat bertanya, "Apakah perkara-perkara yang membinasakan itu wahai Rasulallah?" 
Jawab Rasulullah saw : Syirik kepada Allah, mengamalkan sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan sebab yang hak, makan riba, MAKAN HARTA ANAK YATIM, lari dari medan perang, dan menuduh berzina ke atas wanita beriman yang menjaga diri.
(Sahih al-Bukhari, Kitab Wasiat-Wasiat)

๐Ÿ”ด 3. ANCAMAN API NERAKA KEPADA ORANG YANG MAKAN HARTA ANAK YATIM

๐Ÿ”ถ Firman Allah swt :
ูˆู„ูŠุฎุด ุงู„ุฐูŠู† ู„ูˆ ุชุฑูƒูˆุง ู…ู† ุฎู„ูู‡ู… ุฐุฑูŠุฉ ุถุนุงูุง ุฎุงููˆุง ุนู„ูŠู‡ู… ูู„ูŠุชู‚ูˆุง ุงู„ู„ู‡ ูˆู„ูŠู‚ูˆู„ูˆุง ู‚ูˆู„ุง ุณุฏูŠุฏุง (9) ุฅู† ุงู„ุฐูŠู† ูŠุฃูƒู„ูˆู† ุฃู…ูˆุงู„ ุงู„ูŠุชุงู…ู‰ ุธู„ู…ุง ุฅู†ู…ุง ูŠุฃูƒู„ูˆู† ููŠ ุจุทูˆู†ู‡ู… ู†ุงุฑุง ูˆุณูŠุตู„ูˆู† ุณุนูŠุฑุง (10) 

Maksudnya :
Dan hendaklah takut (kepada Allah daripada melakukan aniaya kepada anak-anak yatim oleh) orang-orang (yang menjadi penjaganya), yang jika ditakdirkan mereka pula meninggalkan anak-anak yang daif (yatim) di belakang mereka, (tentulah) mereka akan merasa bimbang terhadap (masa depan dan keselamatan) anak-anak mereka; oleh itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka mengatakan perkataan yang betul (menepati kebenaran). (9)
Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka; dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala. (10)
Surah al-Nisa', ayat 9-10.

Penjaga anak yatim perlu berhati-hati supaya tidak mengambil atau makan harta anak yatim dengan zalim (tidak menurut syariat). Jika tidak, dia termasuk dalam kalangan orang yang disebut dalam ayat di atas.

๐Ÿ”ถ Firman Allah swt :

Maksudnya :
Dan janganlah kamu makan harta anak yatim lebih dari batas kepatutan dan (janganlah kamu) tergesa-gesa (membelanjakannya) sebelum mereka dewasa. Siapa yang mampu, maka hendaklah ia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan siapa yang miskin, maka bolehlah ia makan harta itu dengan ma'ruf." 
Surah al-Nisa', ayat 6.

Secara ringkasnya, daripada garis panduan yang disebut dalam ayat 6 Surah al-Nisa', ulama' menyimpulkan bahawa : 

- Penjaga hanya boleh menggunakan harta anak yatim untuk menjaga kemaslahatan anak yatim, seperti makan minum mereka, persekolahan dll. 
- Penjaga yang FAQIR yang tiada sumber pendapatan lain boleh makan sekadar yang terdesak sahaja dari harta anak yatim. 
- Penjaga yang kaya, adalah lebih baik tidak menggunakan langsung harta anak yatim, sebaliknya menggunakan harta sendiri untuk membesarkan dan mengasuhnya. 

Harta anak yatim adalah harta mereka, bukan harta penjaga mereka. Apabila mereka sampai umur pandai menguruskan diri, harta yang dijaga perlu diserahkan kepada mereka untuk mereka uruskan sendiri. 

๐Ÿ”ด 4. KELEBIHAN MENJAGA DAN MENDIDIK ANAK YATIM

Membiarkan anak yatim tanpa ada yang menjaga kebajikan mereka dan tanpa dididik dengan ajaran agama adalah perbuatan kejam. Islam datang membawa penyelesaian, yang fakir dan yang kaya semuanya boleh membuat kebaikan dengan menjaga anak yatim.

Menjaga kebajikan dan menjaga harta anak yatim kerana Allah, apatah lagi anak yatim yang mempunyai pertalian keluarga, akan mendapat kedudukan yang tinggi di akhirat, kerana ia sukar dan memerlukan pengorbanan. 

Kedudukan yang mulia ini tergambar jelas dalam sebuah hadith yang sahih :
ุนู† ุณู‡ู„ ุจู† ุณุนุฏ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู‚ุงู„: ู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: "ุฃู†ุง ูˆูƒุงูู„ ุงู„ูŠุชูŠู… ููŠ ุงู„ุฌู†ุฉ ู‡ูƒุฐุง: ูˆุฃุดุงุฑ ุจุงู„ุณุจุงุจุฉ ูˆุงู„ูˆุณุทู‰ ูˆูุฑَّุฌ ุจูŠู†ู‡ู…ุง

Maksudnya : Sahal bin Sa'ad melaporkan bahawa Nabi Muhammad saw bersabda : 

"Saya dan penjaga anak yatim berada dalam syurga seperti ini : Lalu baginda menunjukkan jari telunjuk dan jari tengahnya, dan merapatkan keduanya."
(Sahih Bukhari, Kitab al-Adab)

Kata Imam Nawawi : Penjaga anak yatim yang dimaksudkan dalam hadith ini ialah yang menguruskan keperluan anak yatim itu dari sudut makan pakai, pendidikan dan lain-lain, sama ada dengan hartanya sendiri ataupun dengan harta anak yatim itu dengan cara yang menurut syariat.

๐Ÿ”ด 5. KESIMPULAN 

Hikmah pengharaman makan harta anak yatim sewenangnya ialah supaya anak yatim yang lemah mendapat pembelaan dan penjagaan sewajarnya. 

Bayangkan kita ibubapa yang penat bekerja siang malam mencari nafkah untuk anak-anak, bila ditakdirkan meninggal dunia, meninggalkan anak-anak yang masih kecil. Harta titik peluh kita disalah guna oleh orang yang menjaga anak-anak kita, dan anak -anak kecil itu tidak mendapat penjagaan yang sewajarnya. Itulah yang Allah peringatkan kita dalam ayat 9 Surah al-Nisa'. 

Harta anak yatim adalah milik mereka, bukan milik penjaganya. Menguruskan harta anak yatim memerlukan sifat taqwa dan amanah. Jika betul dengan kehendak syariat, penjaganya mendapat pahala dan kedudukan mulia. Tetapi jika makan harta anak yatim secara haram, nerakalah balasannya.

Harta yang haram tidak membawa keberkatan dalam hidup. Disangka mudah dan senang di dunia, tetapi sebenarnya jiwa pelakunya celaru dan hidup tidak ada keberkatan.

Di akhirat nanti, azab yang pedih menantinya.

No comments: